6 cara menghadapi COVID-19, bahkan mengubahnya kerugian (disadvantage) menjadi keuntungan (advantage)

0
105

Kutipan: COVID-19 akan ada selama beberapa waktu, tetapi kami terinspirasi oleh kisah pengguna di seluruh Asia Tenggara, yang menolak untuk dijatuhkan meskipun menghadapi masalah pengiriman, pendapatan, dan tidak dapat menghabiskan waktu dengan orang-orang terkasih. Siap untuk bersemangat kembali dalam periode yang sulit ini untuk dunia?

Tidak ada keraguan tentang hal ini – COVID-19 memberikan efek yang sangat fatal. Beberapa dari kita berjuang untuk beralih ke bekerja dari rumah. Yang lain diberhentikan tanpa upah, atau lebih buruk lagi, kehilangan pekerjaan. Bisnis harus mencari cara untuk membayar sewa, dan beberapa harus tutup. Bahkan melihat dokter terasa lebih menakutkan dari sebelumnya. Dan tidak bisa bertemu orang yang dicintai dan teman-teman? Sangat menyedihkan.

Kenyataannya adalah, COVID-19 akan hadir. Kita tidak tahu untuk berapa lama, tetapi kita tahu satu-satunya cara untuk terus melanjutkan hidup adalah untuk memaksimalkan apa yang kita miliki. Jadi di sini ada 6 ide tentang bagaimana cara memanfaatkan apa yang COVID-19 berikan pada kamu, dan mengubahnya menjadi sesuatu yang lebih baik.

Credits: meme-generator.com

Berikut adalah 6 tips mengubah kerugian (disadvantage) menjadi keuntungan (advantage)

1. Pastikan pendapatan tetap masuk

2. Memilih produk lokal, bahkan jika apa yang kamu inginkan adalah
produk internasional

3. Waktu tambahan berarti peluang tambahan

4. Habiskan waktu bersama keluarga, walaupun terpisah oleh jarak

5. Ubah bisnis offline menjadi online

6. Bagikan apa yang kamu miliki, karena ini adalah hal yang menarik

 

1. Tetap dapatkan pemasukan, meskipun itu hanya sedikit tambahan

Setiap sedikit penghasilan diperhitungkan saat ini. Ketika Valerie (@tiffzty) kehilangan pekerjaannya selama lockdown di Singapura, ia memutuskan  menggunakan waktu luangnya untuk membuat masker yang dapat digunakan kembali dan lebih nyaman bagi anak-anaknya.

“Saya seorang penata rias. Saya kehilangan semua pekerjaan dan sumber penghasilan saya.” kata Valerie.


Itu menjadi sebuah pukulan untuk teman-teman dan keluarganya. Penjahit berusia 3 bulan ini memutuskan untuk membuka bisnis yang berfokus pada masker yang dapat digunakan kembali di Carousell. Usaha terakhirnya? Masker pasangan yang serasi untuk jas dan gaun pernikahan selama pandemi!

Credits: @tiffzty

Dengan lockdown sekarang berakhir, Valerie adalah seorang make-up artist lagi. Namun, dia tidak akan melepaskan penghasilan tambahan yang bisa dia dapatkan. Dia mengatakan, “Saya akan terus menjual untuk sementara waktu. Daripada menerima pesanan pre-order, saya mungkin akan membuat masker kapan saja saya bisa dan menjual produk yang tersedia.

2. Memilih produk lokal, bahkan jika apa yang kamu inginkan adalah produk internasional

Sulit membayangkan hidup tanpa merek internasional favorit kita, terutama di saat distribusi dan pengiriman begitu banyak yang terhubung di seluruh dunia. Tetapi apa yang terjadi ketika fasilitas pabrik, toko ritel dan bahkan jalur pengiriman ditutup?

Meiki (nama pengguna tidak diungkapkan) berpikir untuk menggunakan waktu luangnya selama periode lockdown di Hong Kong untuk mulai mempersiapkan hobi terbarunya – selam scuba. Bayangkan kekecewaannya ketika dia tidak dapat menemukan barang selam scuba yang paling mendasar seperti  kacamata – karena toko-toko eceran tutup dan merek online menghentikan perbelanjaan internasional.

Untungnya, pencariannya yang penuh semangat membawanya ke penemuan berharga di Carousell – kacamata ideal dengan warna favoritnya, dijual oleh penjual lokal.

Credits: Meiki

Dia bukan satu-satunya yang berhasil mendapatkan kesempatan belanja internasionalnya secara lokal – pada bulan lalu di Malaysia dan Filipina saja, kami melihat lebih dari 10.000 pembeli berbelanja ke tetangga lokal mereka untuk menemukan apa yang mereka cari 🤝

3. Waktu tambahan berarti peluang tambahan

Beberapa dari kita yang cukup beruntung menemukan waktu ekstra di rumah karena untuk menghemat waktu perjalanan pulang pergi, dan juga cukup beruntung untuk menggunakan waktu itu untuk hal yang lebih baik. Contohnya adalah mulai berolahraga dan masih banyak kegiatan lainnya.

Fion (@_blockbyblock) memutuskan menggunakan waktu tambahannya selama lockdown di Malaysia untuk menjual kerajinan tangannya guna mengumpulkan dana bagi para korban kekerasan dalam rumah tangga. 

“Saya memutuskan untuk memulai RINTANGAN demi RINTANGAN, berharap untuk melatih keterampilan bisnis saya dan membagikan hobi ini kepada semua orang dan memicu kebahagiaan dalam hidup mereka!”-@_blockbyblock

Credits: @_blockbyblock

Di Filipina, Annika (@annikacarlos) memutuskan untuk bersih-bersih di waktu luangnya, dan merasa kagum ketika iPad lamanya dijual dalam waktu 3 jam sejak ia mendaftarkan produknya.

Credits: @annikacarlos

Ada beberapa dari kita yang mungkin tidak memiliki banyak waktu luang pada saat ini, tetapi di sini berharap bahwa apapun waktu luang tambahan yang kamu dapatkan, memberi kamu peluang ekstra untuk menyingkirkan barang yang tidak terpakai, mendapatkan pengetahuan bisnis, atau bahkan hanya beristirahat.

Credits: @annikacarlos

4. Habiskan waktu bersama keluarga, walaupun terpisah oleh jarak

Sungguh menyakitkan saat lockdown di Singapura, Filipina, Indonesia dan Malaysia, ketika perayaan dan acara-acara khusus yang harusnya untuk dirayakan secara pribadi dengan orang-orang terkasih. Di Filipina, Raffy (@raffysm) membeli speakerphone dari Carousell untuk saudara perempuan dan ibunya agar dapat berkomunikasi lebih baik secara online dengan keponakannya

Di Singapura, Indonesia dan Malaysia, karena Bazar Ramadhan tahunan untuk Hari Raya dibatalkan dan kunjungan tidak diizinkan, kami memutuskan untuk membawa bazaar online ke Carousell. Kami melihat 4.641 penjual di tiga negara bergabung dengan kami di bazaar online Carousell, dan 4.792 paket hadiah dan makanan dikirim ke orang-orang terkasih di minggu pertama Hari Raya: ’)

5. Ubah bisnis offline menjadi online

Gerai-gerai F&B biasanya mengandalkan arus transaksi langsung, tetapi selama lockdown di Singapura, Malaysia, dan Filipina, hampir tidak mungkin untuk mempertahankan tingkat traffic belanja yang sama. Carousell bekerja dengan Unilever Food Solutions untuk mengedukasi ribuan penjual F&B di negara-negara ini, meskipun banyak yang belum pernah mencoba menjual hidangan mereka secara online, dan menemukan platform lain terlalu mahal untuk didaftar.

Credits: @cph62, @f_h_ent

Berbisnis online mungkin menyakitkan ketika kamu baru memulai, tetapi begitu kamu sudah terbiasa, kemungkinan pertumbuhan untuk bisnis kamu bisa tidak terbatas. 

6. Bagikan apa yang kamu miliki, karena ini adalah hal yang menarik

Dalam periode social distancing ini, terkadang bersikap ekstra baik kepada orang lain tidak hanya bermanfaat bagi orang lain – ini juga dapat menjadi hal yang menggembirakan bagi kamu.

Gabbi dari Filipina (@wibwab) memutuskan untuk menjual pakaian sebelumnya untuk mengumpulkan dana bagi bisnis lokal dan penerima upah harian yang terkena dampak pandemi COVID-19.

Dan semburan optimisme serta berbagi ini dapat menular – pada minggu pertama Carousell meluncurkan kategori Item Gratis di Taiwan saja, 2.420 lister memasang barang mereka untuk diberikan secara gratis!

Tidak diragukan lagi bahwa tanpa COVID-19, hidup akan jauh lebih mudah. Tetapi karena kita berhasil melewati tantangan tambahan, hidup jadi lebih manis. Jika kamu telah #MakingTheBest dari semua kesulitan dalam periode ini, kamu layak mendapatkan medali virtual 🥇 Beri tahu kami jika kamu memiliki lebih banyak ide untuk mengubah COVID-19 menjadi keuntungan (advantage) kamu – kami akan senang mendengarnya!

 

*All user stories shared here were shared on social media platforms with the Carousell teams in each country. Rights for the story and images belong to the users.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here